Headlines News :
Home » » Cerita hot - Tina adik iparku

Cerita hot - Tina adik iparku

Written By Ariez Marinecyber on Minggu, 30 Desember 2012 | 12/30/2012 08:07:00 PM

Tina adik iparku

    Kisah ini mengenai bagaimana aku dapat menyuruh adik ipar ku, Tina untuk menghisap batang pelir ku. Semuanya bermula semasa aku dan isteriku berpindah masuk ke rumah mertua ku. Tina, adik ipar ku berumur 19 tahun dan memang seksi. Bertubuh kecil dan mempunyai sepasang buah dada yang montok. Memang meggiurkan setiap kali aku memandangnya. Minggu minggu pertama berlalu dengan elok. Mertua ku selalu meninggalkan kami bersendirian dan Tina pula selalu pulang lewat malam. Aku dan isteriku menggunakan bilik lama di rumah tersebut. Walau bagaimanapun, hubungan antara kami suami isteri tak banyak yang boleh diperkatakan. Masing-masing sibuk dengan tugas dan kerja seharian. Dalam masa terluang dirumah mertua ku, aku sering mencari seluar dalam dan bra Tina. Sekadar menggunakannya untuk melancap dan melepaskan air nikmat ku. Tak kiralah samada di bilik air atau di biliknya. Kadang-kdang yang disidai pun aku gunakan sekejap sekadar melepaskan geram nafsu ku pada Tina.


    Hari-hari berlalu dengan lambat sekali. Selalunya aku yang akan sampai ke rumah dulu selepas waktu kerja dan menikmati saat bersendirian dalam masa sejam di rumah itu. Kemudian mertua ku pula akan sampai ke rumah. Dalam masa singkat itu lah aku gunakan untuk menyelongkar rumah tersebut terutama bilik Tina. Melihat barang-barang serta pakaian dalam biliknya. I periksa kabinetnya dan mendapati pakaian dalam yang seksi dan mengghairahkan. Dari situ aku mulakan aktiviti melancap ku dan aku pancutkan air mani ku ke atas seluar dalamnya yang bersih. Dengan harapan Tina akan memakai seluar dalam yang mempunyai air mani ku yang telah kering setiap hari menutupi buritnya. Hanya dengan berangan seperti itu membuatkan batang pelir ku menjadi keras.


    Semakin hari aku semakin berani dalam bilik Tina. Aku mula memeriksa dengan lebih teliti lagi. Aku sering menjumpai wang dan juga barang-barang kemas. Hairan juga aku. malah kad kredit dengan nama emaknya juga aku pernah terjumpa. Akhirnya aku dapat tahu yang Tina selalu mencuri wang dari ibubapanya malah juga dari neneknya. Terutama barang kemas. Fahamlah aku bagaimana dia mampu untuk keluar setiap malam walaupun dia tidak bekerja. Aku memikirkan apa yang harus aku lakukan. Aku tak mahu rahsia ini pecah dan aku juga tak mahu isteri ku yang juga kakak Tina tahu tentang perkara ini.


    Aku berdepan dengan Tina suatu hari sebelum aku memberitahu sesiapa pun termasuk isteri ku. Tina ketakutan apabila aku menceritakan yang aku tahu apa yang terjadi sebenarnya. Dia merayu agar aku tidak memberitahu sesiapa pun. Tina beritahu yang nenek pasti terkejut dan sesuatu yang buruk akan berlaku kalau dapat tahu yang cucunya telah melakukan perkara sedemikian. Aku katakan yang aku akan fikirkan dulu perkara ini dan akan memberitahu Tina keputusannya. Tina terus merayu hingga sanggup menawarkan diri melakukan apa saja untuk aku. Aku terus memikirkan peluang keemasan yang aku dapat ini. Dah dua minggu aku tak bersama isteri ku. Lalu aku suruh Tina melutut dan menghisap batang pelir ku. Kalau dia lakukan, aku akan mendiamkan diri tentang apa yang terjadi.


    Tina merasa begitu marah dan terus menjerit kepada ku. Habis maki hamunnya disemburkan pada ku sambil mengugut yang dia akan beritahu isteri ku. Aku menjawab semula yang aku juga akan beritahu apa yang dia dah buat selama ini pada seluruh keluarganya. Mukanya merah padam menahan kemarahan yang tak terhingga dan terus keluar dari dapur. Aku tak nampak terus Tina malam tu. Dia mengurungkan diri dalam biliknya. Akupun cuba melelapkan mata pada malam itu. Awal isteri ku tidur. Sambil baring aku cuba memikirkan apa yang harus aku lakukan pada Tina. Aku pun risau juga kalau Tina tiba-tiba berubah fikiran dan memberitahu isteri ku tentang permintaan aku padanya petang tadi. Tak tertutup mata aku. Bimbang. Timbul pula rasa bersalah.


    Hampir tengah malam aku bangun untuk ke bilik air. Keluar saja dari bilik tidur ku, aku dapati Tina sedang berdiri didepan biliknya memakai tishirt yang begitu ketat dan mini pants. Dia hanya diam berdiri. Aku tengok matanya memandangku. Lalu dia menarik tanganku dan membawa aku masuk ke biliknya serta menutup pintu. Dalam bilik, Tina melutut dan menarik turun seluar trak ku. Batang pelir ku tercacak keluar. Aku sendiri tak percaya apa yang sedang berlaku. Aku hanya berdiri memerhatikan Tina yang mula memegang batang pelirku dengan sebelah tangan dan sebelah lagi bermain dengan batu pelir ku sambil mulutnya mula mencium-cium kepala pelir ku. Lidahnya menjilat setiap inci batang ku. Sekali sekala dai berhenti, menggenggam erat pangkal batang ku dan memusing-musingkan lidahnya di hujung kepala pelir ku yang dah mengeluarkan mazi.


    Aku tak keruan dibuat sebegitu. Akhirnya dia masukkan separuh batang pelir ku dalam mulutnya dan mula mengulum. Sambil lidahnya terus bergerak menjilati batang pelir ku. Sedap sungguh perasaan itu. Aku dapat rasakn mulut Tina yang kecil itu cuba mendapatkan semua batang pelir ku dalam mulutnya. Perlahan-lahan seluruh batang pelir ku tenggelam dala mulutnya. Hanya suara mendengus kedengaran keluar dari mulut Tina. Dia pun aku rasa sedang menikmati bbatang pelir ku yang dah keras menegang. Aku dapat rasakan tekanan dari dalam tubuh ku. Seketika kemudian, tekanan tersebut sampai ke kemuncaknya. Aku pegang kepala Tina dan melepaskan pancutan hangat air mani ku yang selama ini aku tumpahkan atas seluar dalamnya. Malam itu, dalam mulut Tina aku lepaskan semuanya. Dia hisap setiap titik air mani ku yang memancut keluar sebelum dia lepaskan batang pelir ku dari mulutnya.


    Aku masih berdiri sewaktu semuanya tamat. Tina bangun dari melutut, menarik turun short pants yang dipakainya dan seluar dalamnya sekali. Dia tarik tangan aku ke katil dan membaringkan aku. Perlahan, Tina berdiri di atas ku. Akhirnya dengan perlahan dia melutut dengan lubang buritnya hanya dua tiga inci saja dari muka ku. Sambil merapatkan muka ku, aku julurkan lidah ku pula untuk menjilat burit Tina. Rupanya Tina juga dah basah. Buritnya juga telah dicukur licin. Enak sekali aku rasakan. Aku teruskan menjilat burit Tina. Tina menarik kepala ku makin hampir dan menyapu buritnya ke muka ku. Hampir lemas seketika aku bila dibuat macam tu. Aku jilat lagi keseluruhan buritnya sambil menyedut-nyedut kelentitnya. Tian mengerang perlahan apabila aku dapat mencuit keletitnya dengan lidah ku. Semakin hampir untuk Tina pula klimaks. Aku tarik pinggang tina ke bawah agar rapat dengan lidah ku yang tak berhenti menjilat dan tiba-tiba aku arsakan terlalu banyak air yang keluar dari buritnya. Tina klimaks dan airnya memang banyak. Aku jilat lagi dan aku teguk setiap air buritnya yang keluar. Batang pelir ku kembali keras melihatkan keadaan Tina yang begitu seksi sewaktu dia klimaks


    Tina bangun selepas beberapa ketika dan memegang tangan ku. Dia membawa aku ke pintu biliknya, berhenti di situ dan melihat ke arah ku. Dia lalu mebuka mulutnya dan memperlihatkan aku sesuatu yang begitu menakjubkan. Mulutnya masih penuh dengan air mani ku. Rupanya dia hanya menyimpan dalam mulutnya sejak dari tadi. Dengan perlahan dai menjilat bibirnya dan terus menelan air mani ku yang disimpan dalam mulutnya. Membuka mulutnya dan aku lihat dah kosong. Tina mencium bibir ku dan seperti meminta aku keluar dari biliknya. Aku yang dah memang terangsang sejak menjilat buritnya tadi, menolaknya semula ke katil. Aku naik ke atas Tina dan menujah batang pelir ku ke arah buritnya. Dia cuba melawan. Dengan kekuatan ku, aku tekan badan Tina dan terus menjunamkan batang pelir ku ke buritnya. Sebaik saja batang pelir ku masuk ke dalam buritnya, Tina terus diam dan tidak melawan lagi. Malah mula menggerakkan pinggulnya menahan asakan pelir ku.


    Tina memandang ku sewaktu aku masih lagi mendayung. Aku rapatkan mukaku padanya dan kami mula bercium sambil aku terus menghentak perlahan lubang nikmat yang aku baru dapat. Hentakan aku semakin laju. Dan aku dapat rasakan aku semakin hampir untuk memancutkan air mani ku buat kali kedua malam itu. Tina juga begitu. Rontaan badannya menunjukkan dia juga akan klimaks. Lantas tanpa menahan lagi, aku lepaskan pancutan ku ke dalam burit Tina. Tina juga mengepit pinggang ku tanda kepuasan yang datang buat kali kedua untuknya. Kami keletihan. Tak lama kemudian, aku cabut keluar pelir ku yang bersarang dalam buritnya dan meninggalkan Tina dalam keadaan terrkangkang diatas katilnya. Aku kembali ke bilik ku dan tidur. Apabila aku bangun keesokkan paginya, isteri ku dan Tina sedang bersarapan. Perlahan aku masuk ke dapur dan Tina tersenyum, mengucapkan selamat pagi dan mengenyitkan mata kepada ku. Aku tahu rahsia kami berdua selamat.


    Satu petang Jumaat aku dapat panggilan dari Tina. Katanya nak berjumpa dengan ku kerana ada perkara penting yang nak dibincangkan. Aku kata okay dan akan mengambilnya selepas balik kerja nanti. Risau juga aku. Aku rasa mungkin Tina rasa bersalah hinggakan dia mungkin nak bagitahu istriku apa yang terjadi. Sewaktu aku mengambilnya selepas wakyu kerja, dia memakai skirt yang cukup pendek dan seksi, baju low cut yang menonjolkan lebih dari separuh buah dada montoknya itu. Batang pelir ku mengeras bila lihat dia berpakaian sebegitu. Dia tersenyum, masuk ke dalam kereta dan mencium pipi ku. Mungkin dia tak rasa bersalah langsung, fikir ku.


    Dia meminta aku memandu ke kawasan letak kereta dibahagian atas sebuah pusat membeli belah di kawasan bandar. Aku lakukan apa yang dimintanya. Di sana, ina kata yang dia dah tak lakukan apa yang sebelum ini pernah dibuatnya iatu mencuri dari ibubapa dan neneknya. Jadi dia perlukan duit untuk keluar malam tu. Aku tanya kenapa dia beritahu aku semua itu. Jawabnya sebab aku bekerja dan tentu aku ada duit. Perlahan dia keluarkan lidahn ya dan menjilat bibrnya sendiri lalu berkata yang dia akan hisap batang pelir ku bila-bila masa yang aku nak asalkan aku beri duit padanya untuk dia buat belanja keluar malam. Terkejut juga aku tapi batang ku terus mengangguk tanda setuju. Tanpa sepatah kata pun, Tina terus membuka zip seluar ku dan mengeluarkan batang ku yang dah lemas didalamnya. Dia turunkan kepalanya dan mula menghisap batang ku. Kepala Tina turun naik sambil tangannya menggenggam pangkal batang pelir ku dan menggerakkannya tanpa henti. Aku yang dah tak tahan terus memancutkan air mani ku dalam mulut Tina. Tina masih tak berhenti menghisap dan melancap batang pelir ku. Hingga aku sendiri merasa ngilu dan minta dia berhenti. Tina duduk sambil tangannya masih menggenggam batang ku dan tersenyum. Aku capai dompet ku dan menghulurkan RM20 kepada Tina dan bersetuju dengan cadangannya.


    Aku pulang bersama Tina ke rumah dan aku pasti, tinggal di rumah mertua pasti akan membuat aku lebih gembira selepas ini.

Share this article :

Pengikut

my Twitter

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. World zone - DUNIA XXX - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger